Hadiri Rakor Pengadaan ASN 2024 yang digelar KemenPANRB, Pj. Wali Kota Bima; Kota Bima dapat Alokasi Formasi sesuai Usulan

 Jakarta – Bhayangkarapost.web.id
Pj. Wali Kota Bima, H. Mohammad Rum, turut serta dalam Rapat Koordinasi Persiapan Pengadaan ASN 2024 yang diadakan di Birawa Assembly Hall, Bidakara Hotel, Jakarta Selatan. Acara tersebut diselenggarakan oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI, dan dihadiri oleh MenPANRB Abdullah Azwar Anas, Menteri ATR/BPN Agus Harimurti Yudhoyono, dan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Nadiem Anwar Makarim, (14/3).

Pj. Wali Kota Bima, H. Mohammad Rum, dalam kesempatan itu, juga didampingi oleh Kepala BKPSDM Kota Bima. Ini merupakan langkah penting dalam persiapan pengadaan ASN yang akan berperan dalam memajukan pelayanan publik di Kota Bima.

Dalam arahannya, Menteri PANRB Abdullah Azwar Anas menyebut, saat ini Kementerian PANRB telah menerima usulan kebutuhan ASN dari berbagai instansi pusat dan daerah sebesar 1,38 juta, dan sudah ditetapkan formasinya sebanyak 1,28 juta untuk memenuhi kebutuhan ASN Nasional secara bertahap. ASN yang dimaksud terdiri atas dua kategori, yaitu CPNS yang bisa dilamar oleh fresh graduate, serta Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) yang diperuntukkan bagi tenaga non-ASN dan eks THK-2 yang telah masuk basis data Badan Kepegawaian Negara (BKN).

“Pada tahun ini pemerintah membuka ruang untuk fresh graduate yang lebih besar dibanding tahun sebelumnya, karena tahun ini jumlah rekrutmen CPNS-nya relatif lebih besar dibanding sebelumnya. Tentu pemerintah juga tetap berkomitmen menuntaskan penataan teman-teman honorer,” ujar Menteri PANRB Abdullah Azwar Anas.

Sementara itu, H. Mohammad Rum menjelaskan bahwa dalam rapat koordinasi tersebut dibahas tentang penyampaian dokumen persetujuan prinsip kebutuhan pegawai ASN di lingkungan Pemerintah Kabupaten/ Kota Tahun 2024.

“Alhamdulillah Pemerintah Kota Bima saat ini mendapatkan alokasi rekrutmen ASN sesuai dengan jumlah usulan yang diajukan yaitu sebesar 829 personil yang terdiri atas 148 orang CPNS Fresh graduate dan 681 orang tenaga PPPK,” urai HM. Rum.

Menyikapi hal demikian, Pj. Wali Kota Bima menyampaikan harapan atas proyeksi rekrutmen CPNS dan PPPK di Kota Bima pada tahun 2024 adalah meningkatkan jumlah dan kualitas tenaga kerja di sektor pelayanan publik. Dengan adanya rekrutmen ini, diharapkan akan terjadi peningkatan efisiensi, efektivitas, dan profesionalisme dalam penyelenggaraan pelayanan publik bagi masyarakat Kota Bima.

Selain itu, melalui rekrutmen CPNS dan PPPK, diharapkan juga terjadi peningkatan jumlah tenaga kerja yang berkualitas di berbagai bidang, seperti kesehatan, pendidikan, kebersihan, dan administrasi. Hal ini diharapkan akan berdampak positif pada peningkatan kualitas layanan publik serta percepatan pembangunan di Kota Bima.

Selain meningkatkan kualitas dan jumlah tenaga kerja, harapan lainnya adalah terciptanya stabilitas dan keberlanjutan dalam penyelenggaraan pelayanan publik di Kota Bima. Dengan memiliki jumlah pegawai yang memadai dan berkualitas, diharapkan akan memperkuat fondasi pemerintahan daerah untuk menghadapi berbagai tantangan dan memenuhi kebutuhan masyarakat secara lebih baik.

Sementara itu, Kepala BKPSDM Kota Bima, Drs. Abdul Wahid menginformasikan bahwa Seleksi Pengadaan ASN Kota Bima nantinya akan disesuaikan dengan rencana pengadaan ASN Nasional dibawah koordinasi KemenpanRB dan Badan Kepegawaian Nasional dimana rencana seleksi ASN 2024 akan dilaksanakan secara bertahap melalui 3 periode. Periode 1 (Bulan April, Mei dan Juni), Periode 2 (Bulan Juli, Agustus, September), Periode 3 (Bulan Oktober, Nopember, Desember).

“Saya harap agar segenap calon pelamar yang akan mengisi formasi CPNS dan PPPK lingkup Pemerintah Kota Bima, agar segera fokus menyiapkan diri secara maksimal guna menghadapi ujian seleksi pengadaan ASN 2024,” pungkas Abdul Wahid.

 
Editor: Azzahra